24 C
id

Gempa Bumi Besar Menewaskan Lebih Dari 4.300 Orang di Turki dan Suriah,Cuaca Buruk Menghambat Evakuasi

Gempa Turki - Suriah
Tim Penyelamat Mencari Korban Di Anatara Reruntuhan Bangunan
(Foto: AFP/Omar Haj Kadou
r)
ANTAKYA/KAHRAMANMARAS, Turki: Tim penyelamat bekerja keras pada Selasa pagi (7 Februari) untuk mengevakuasi orang-orang yang terperangkap di reruntuhan bangunan di Turki selatan karena jumlah korban tewas di negara itu akibat gempa dahsyat sehari sebelumnya meningkat menjadi hampir 3.000.

Gempa berkekuatan 7,8 SR mengguncang kedua negara tersebut pada Senin pagi waktu setempat, menghancurkan seluruh blok apartemen, menghancurkan rumah sakit, dan menyebabkan ribuan orang terluka dan kehilangan tempat tinggal.

Hampir 8.000 orang telah diselamatkan dari 4.758 bangunan yang hancur akibat gempa sehari sebelumnya, kata Otoritas Manajemen Bencana dan Darurat (AFAD) Türkiye dalam pernyataan terbarunya.

Kepala AFAD Yunus Sezer mengatakan bahwa 2.921 orang tewas di Türkiye karena gempa susulan terus mengguncang wilayah tersebut. Gempa lain berkekuatan 5,6 melanda Türkiye tengah pada hari Selasa, kata Pusat Seismologi Mediterania Eropa (EMSC).

Cuaca musim dingin yang membekukan menghambat upaya pencarian korban selamat sepanjang malam. Suara seorang wanita terdengar meminta bantuan di bawah tumpukan puing di provinsi selatan Hatay. Di dekatnya, tubuh seorang anak kecil terbaring tak bernyawa.

Menangis di tengah hujan, seorang warga yang menyebut namanya Deniz meremas-remas tangan karena putus asa.

"Mereka berteriak tapi tidak ada yang datang," katanya. "Kami hancur, kami hancur. Ya Tuhan ... Mereka berseru. Mereka berkata, 'Selamatkan kami,' tapi kami tidak bisa menyelamatkan mereka. Bagaimana kami akan menyelamatkan mereka? tidak ada siapa-siapa sejak pagi."

Suhu turun mendekati titik beku semalaman, kondisi yang memburuk bagi orang-orang yang terjebak di bawah reruntuhan atau kehilangan tempat tinggal.

Di Kahramanmaras, utara Hatay, seluruh keluarga berkumpul di sekitar api unggun dan membungkus diri dengan selimut agar tetap hangat.

"Kami nyaris tidak berhasil keluar rumah," kata Neset Guler, berkerumun di sekitar api bersama keempat anaknya. "Situasi kami adalah bencana. Kami lapar, kami haus. Menyedihkan."

Gempa tersebut, yang diikuti serangkaian gempa susulan, merupakan yang terbesar yang tercatat di seluruh dunia oleh Survei Geologi Amerika Serikat sejak gempa di Atlantik Selatan yang terpencil pada Agustus 2021.

Itu adalah gempa paling mematikan di Türkiye sejak gempa dengan kekuatan yang sama pada tahun 1999 yang menewaskan lebih dari 17.000 orang. Hampir 16.000 dilaporkan terluka dalam gempa hari Senin.

Setidaknya 1.444 orang tewas di Suriah dan sekitar 3.500 terluka, menurut angka dari pemerintah Damaskus dan petugas penyelamat di wilayah barat laut yang dikuasai pemberontak.

Koneksi internet yang buruk dan jalan yang rusak antara beberapa kota yang paling parah terkena dampak di selatan Türkiye, rumah bagi jutaan orang, menghambat upaya untuk menilai dan mengatasi dampaknya.

Presiden Turki Tayyip Erdogan, mempersiapkan pemilihan yang sulit pada bulan Mei, menyebut gempa itu sebagai bencana bersejarah dan mengatakan pihak berwenang sedang melakukan semua yang mereka bisa.

"Semua orang mengerahkan hati dan jiwa mereka ke dalam upaya meskipun musim dingin, cuaca dingin dan gempa yang terjadi pada malam hari membuat segalanya menjadi lebih sulit," katanya. Dia mengatakan 45 negara telah menawarkan untuk membantu upaya pencarian dan penyelamatan.

Di kota Iskenderun, Turki, tim penyelamat memanjat tumpukan puing yang dulunya merupakan bagian dari unit perawatan intensif rumah sakit pemerintah untuk mencari korban selamat. Petugas kesehatan melakukan apa yang mereka bisa untuk menangani serbuan baru pasien yang terluka.

"Ada pasien yang dioperasi tapi kami tidak tahu apa yang terjadi," kata Tulin, perempuan berusia 30-an, berdiri di luar rumah sakit, menyeka air mata dan berdoa.

Di Suriah, efek gempa diperparah dengan kehancuran perang saudara selama lebih dari 11 tahun.

Seorang pejabat tinggi kemanusiaan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan kekurangan bahan bakar dan cuaca musim dingin yang keras juga menciptakan hambatan untuk tanggapannya.

"Infrastruktur rusak, jalan yang biasa kami gunakan untuk pekerjaan kemanusiaan rusak, kami harus kreatif dalam menjangkau orang-orang ... tetapi kami bekerja keras," kata koordinator residen PBB El-Mostafa Benlamlih kepada Reuters dalam sebuah wawancara melalui tautan video dari Damaskus.

Di kota Aleppo yang dikuasai pemerintah, rekaman di Twitter menunjukkan dua bangunan tetangga runtuh satu demi satu, memenuhi jalan-jalan dengan debu yang mengepul.

Dua penduduk kota, yang rusak parah akibat perang, mengatakan bangunan-bangunan itu ambruk beberapa jam setelah gempa, yang terasa hingga ke Siprus dan Lebanon.

Raed al-Saleh dari Syria White Helmets, sebuah layanan penyelamatan di wilayah yang dikuasai pemberontak yang dikenal sering menarik orang dari reruntuhan bangunan yang hancur akibat serangan udara, mengatakan mereka "berpacu dengan waktu untuk menyelamatkan nyawa orang-orang yang berada di bawah reruntuhan."


Source: Reuters/ec/rc/cna

ARTIKEL TERKAIT

Terupdate Lainnya