24 C
id

Kepulauan Kuril: Keajaiban Geologis yang Menjadi Sorotan Sengketa Wilayah Dua Negara

Kepulauan kuril
Salah satu pulau di kepulauan kuril/

AchehNetwork.com - Pulau-pulau Kuril, yang terletak di oblast Sakhalin, Rusia Timur Jauh, merupakan serangkaian daratan yang mempesona dan penuh gejolak. 

Merentang sepanjang 750 mil (1.200 km), dari ujung selatan Semenanjung Kamchatka di Rusia hingga sudut timur laut Pulau Hokkaido di Jepang, pulau-pulau ini membagi Laut Okhotsk dari Samudra Pasifik. 

Ada 56 pulau dalam rangkaian ini, mencakup wilayah seluas 6.000 mil persegi (15.600 km persegi), yang menawarkan pemandangan alam yang luar biasa dan keanekaragaman geologi yang menakjubkan.

Mereka merupakan bagian dari cincin api Pasifik, sabuk ketidakstabilan geologis yang memeluk samudera, rumah bagi lebih dari 100 gunung berapi, di mana 35 di antaranya masih aktif, serta sumber air panas yang melimpah. 

Gempa bumi dan gelombang pasang sering terjadi di wilayah ini, mencatat sejarah bencana alam yang mengesankan. 

Gelombang pasang pada tahun 1737 bahkan mencapai ketinggian 210 kaki (64 meter), mencatat salah satu rekor tertinggi dalam sejarah.

Di sepanjang dasar Pasifik yang berdekatan dengan rantai ini terletak Palung Kuril, sebuah palung yang menganga dengan kedalaman lebih dari 6,5 mil (10,5 km). 

Ini adalah salah satu fitur geologi paling menakjubkan di dunia, menghadirkan tantangan eksplorasi yang menarik bagi para ilmuwan.

Meskipun keindahan alamnya yang memukau, kepulauan Kuril menghadapi iklim yang keras. Musim dingin yang panjang, dingin, dan bersalju diikuti oleh musim panas yang sejuk, basah, dan berkabut. 

Curah hujan tahunan mencapai 30–40 inci (760–1.000 mm), sebagian besar jatuh sebagai salju, yang dapat turun kapan saja mulai dari akhir September hingga awal Juni. 

Tetapi, keadaan ini tidak menghalangi kehidupan. Vegetasi bervariasi dari tundra di utara hingga hutan lebat di selatan, menciptakan ekosistem yang kaya dan unik.

Pekerjaan utama di kepulauan ini adalah memancing, terutama penangkapan kepiting. 

Kota Kurilsk di Pulau Iturup dan Severo-Kurilsk di Pulau Paramushir menjadi pusat kegiatan ini. 

Namun, pertanian juga ada di pulau-pulau selatan, di mana beberapa sayuran tumbuh subur di tanah yang subur.

Dilansir dari Britanica, Secara historis, suku Kuril tidaklah sendiri. 

Awalnya dihuni oleh suku Ainu, kemudian ditempati oleh Rusia dan Jepang setelah serangkaian eksplorasi pada abad ke-17 dan ke-18. 

Perjanjian antara Jepang dan Rusia pada tahun 1855 dan 1875 menentukan sebagian kendali wilayah, namun, semuanya berubah pada tahun 1945. 

Sebagai hasil dari Perjanjian Yalta, pulau-pulau itu diserahkan kepada Uni Soviet, mengakhiri pemerintahan Jepang di sana. 

Namun, klaim atas kepemilikan pulau-pulau paling selatan tetap menjadi sengketa antara Jepang dan Rusia hingga saat ini, mencerminkan sejarah yang rumit dan keinginan akan kedaulatan yang bertahan dari generasi ke generasi.(*)

ARTIKEL TERKAIT

Terupdate Lainnya