24 C
id

Korban Mencapai 9.500 Jiwa, Anak-anak Ditarik Dari Puing-puing Reruntuhan Bangunan Yang Hancur Akibat Gempa Turki - Suriah.

Gempa Turki - Suriah
Muhammet Ruzgar, 5, diselamatkan oleh tim penyelamat dari lokasi bangunan yang rusak, setelah gempa bumi di Hatay, Türkiye pada 7 Februari 2023. (Foto: Reuters/Umit Bektas)
SANLIURFA -  Pemandangan memilukan dari bayi yang baru lahir dicabut hidup-hidup oleh seorang ayah dari puing-puing dan mencengkeram tangan putrinya yang telah meninggal, korban manusia dari gempa bumi hebat di Suriah dan Turki yang terjadi pada hari Rabu (8 Februari) telah merenggut lebih dari 9.500 nyawa. 

Selama dua hari dua malam sejak gempa berkekuatan 7,8 skala Richter, pasukan penyelamat dadakan telah bekerja dalam suhu yang membekukan untuk menemukan mereka yang masih terkubur di antara reruntuhan yang menandai beberapa kota di kedua sisi perbatasan. 

Secara resmi, jumlah korban tewas akibat bencana sekarang mencapai 6.957 orang tewas di Turki dan 2.547 di Suriah, sehingga totalnya menjadi 9.504 - Tapi itu masih bisa berlipat ganda jika ketakutan terburuk terwujud kata para ahli. Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus memperingatkan bahwa waktu hampir habis untuk ribuan orang yang terluka dan mereka yang dikhawatirkan masih ada yang terperangkap. Bagi Mesut Hancer, penduduk kota Kahramanmaras Turki, dekat pusat gempa, sudah terlambat. Dia duduk di atas puing-puing yang membeku, terlalu sedih untuk berbicara, menolak melepaskan tangan putrinya yang berusia 15 tahun, Irmak, saat tubuhnya terbaring tak bernyawa di antara lempengan beton dan untaian tulangan yang bengkok.


Banyak yang berlindung   
di masjid, sekolah dan bahkan di halte bus
dari gempa susulan tanpa henti dan dari dingin hujan dan salju, mereka membakar puing-puing reruntuhan agar tetap hangat. Frustrasi tumbuh karena bantuan lambat tiba. . 

"Saya tidak bisa mendapatkan keponakan saya kembali. Lihat di sekitar sini. Tidak ada pejabat negara di sini, demi Tuhan, "kata Ali Sagiroglu di Kahramanmaras.

Selama dua hari kami tidak melihat keadaan di sekitar sini ... Anak-anak membeku karena kedinginan," katanya.

Di dekat Gaziantep, toko-toko tutup, tidak ada panas karena saluran gas dipotong untuk menghindari ledakan, dan sulit menemukan bensin.



Source
cna

ARTIKEL TERKAIT

Terupdate Lainnya