Warisan Kesultanan Turki Ottoman: Air Mancur Bersejarah Istanbul Yang Menakjubkan - Acheh Network - Situs Berita Online

Minggu, 26 Februari 2023

Warisan Kesultanan Turki Ottoman: Air Mancur Bersejarah Istanbul Yang Menakjubkan

Air Mancur Sultan Ahmed III di Sultanahmet, di Istanbul, Türkiye.
Air Mancur Sultan Ahmed III di Sultanahmet, di Istanbul, Türkiye. (Foto Shutterstock)
ISTANBUL- Semua air mancur Istanbul memiliki cerita yang unik dan menarik dan berdiri di antara harta karun kota kuno yang paling megah, yang menyimpan sejarah besar di atas dan di bawah tanahnya

Air mancur tidak hanya untuk mengisi kendi dengan air. Di masa lalu, air mancur dulunya memiliki tempat komunal di mana orang akan terlibat dalam percakapan yang menyenangkan di atas air yang mengalir.

Meskipun tujuan utama "çeşme" (air mancur dalam bahasa Turki), yang berasal dari kata "çeşm" dalam bahasa Persia, adalah untuk membawa dan mengalirkan air, air mancur tersebut merupakan alat komunikasi di Türkiye. Itu juga merupakan struktur tempat orang biasa melakukan sketsa seni yang membawa jejak sejarah.

Meskipun bangunan berharga yang menyimpan jejak sejarah ini muncul di hampir setiap kota Türkiye, air mancur Istanbul, kota dengan air mancur terbanyak di dunia, sangat terkenal.

Terutama pada masa Ottoman, setelah penaklukan Istanbul, air mancur yang dibangun untuk memenuhi kebutuhan air kota muncul sebagai karya seni ikonik saat ini. Air mancur, yang memamerkan arsitektur dan kaligrafi yang unik, hampir menentang waktu. Struktur ini, terutama di distrik semenanjung bersejarah seperti Beşiktaş, Eyüp, Fatih, dan Beyoğlu, adalah mutiara Istanbul.

Jadi, sekarang saya ingin memperkenalkan Anda pada beberapa mutiara bersejarah dari Kekaisaran Ottoman ini.

Seekor kucing liar meminum air dari air mancur bersejarah, di Istanbul, Türkiye.
Seekor kucing liar meminum air dari air mancur bersejarah, di Istanbul, Türkiye. (Foto Shutterstock)

Air Mancur Tophane

Terletak di Lapangan Tophane Istanbul, air mancur ini merupakan air mancur terbesar ketiga di Istanbul. Itu bertepatan dengan periode transisi dari gaya Ottoman klasik ke gaya Barat dan merupakan salah satu contoh terbaik dari gerakan arsitektur rococo abad ke-18.

Dibangun oleh Sultan Mahmud I Ottoman, motif tumbuhan digunakan untuk menghiasi air mancur ini, yang merupakan salah satu air mancur persegi monumental yang dibangun untuk mengakses air minum bersih. Air mancur ini dihias dengan motif tumbuhan sesuai dengan gaya masa pembuatannya. Dekorasi batu termasuk pohon buah-buahan dalam pot dan gambar bunga dalam vas. Motif-motif ini disusun seperti rangkaian berjejer ke arah rangka segi empat, samping dan relung dalam.

Air Mancur Tophane, juga dikenal sebagai Air Mancur Sultan Mahmud I, menunggu pengunjungnya sebagai salah satu air mancur Istanbul yang patut dilihat.

Air Mancur Jerman di Sultanahmet Square, di Istanbul, Türkiye.
Air Mancur Jerman di Sultanahmet Square, di Istanbul, Türkiye. (Foto Shutterstock)

Air Mancur Jerman

Air Mancur Jerman, yang mempesona dengan keagungannya di Alun-alun Sultanahmet, adalah salah satu alun-alun paling wisata di Istanbul. Itu dibangun di Jerman untuk memperingati ulang tahun kedua kunjungan Kaisar Jerman Wilhelm II ke Istanbul pada tahun 1898 dan merupakan hadiah untuk Sultan Abdülhamid II. Air mancur ini memiliki dua prasasti, satu dalam bahasa Turki Ottoman dan satu lagi dalam bahasa Jerman.

Air mancur, yang bagian-bagiannya dibuat di Jerman dan kemudian dirakit di Sultanahmet Istanbul, dirancang sesuai dengan gaya Neo-Bizantium dan didekorasi dengan mozaik emas. Terbuat dari syenite, salah satu batu terkeras di dunia dan sulit dipahat pada saat itu, air mancur ini akan menjadi latar terbaik untuk foto suvenir Istanbul Anda.

Menambahkan suasana unik ke Lapangan Sultanahmet, Air Mancur Jerman menyerupai museum terbuka dengan banyak artefak bersejarah dari periode Bizantium dan Ottoman, dan menunggu pengunjungnya sebagai salah satu air mancur favorit di Istanbul.

Air Mancur Jerman di Sultanahmet Square, di Istanbul, Türkiye.
Air Mancur Jerman di Sultanahmet Square, di Istanbul, Türkiye. (Foto Shutterstock)

Air Mancur Sultan Ahmed III di Sultanahmet

Berdiri di antara dua bangunan bersejarah paling penting di Istanbul, Air Mancur Sultan Ahmed III ditugaskan oleh Sultan Ahmed III atas saran Damat Ibrahim Pasha.

Air mancur, yang dibangun di situs Air Mancur Bizantium bernama Perayton dan mencerminkan arsitektur rococo Turki, terletak di antara gerbang masuk Istana Topkapı, salah satu bangunan bersejarah paling populer di Istanbul, dan Masjid Agung Hagia Sophia.

Air Mancur Sultan Ahmed III di Sultanahmet, di Istanbul, Türkiye.
Air Mancur Sultan Ahmed III di Sultanahmet, di Istanbul, Türkiye. (Foto Shutterstock)

Air Mancur Hekimoğlu Ali Pasha

Air Mancur Hekimoğlu, yang terletak di Kabataş Pier Square, dibangun untuk memenuhi kebutuhan air di distrik Beyoğlu, Galata, Tophane, dan Fındıklı. Keindahannya masih terjaga dengan pemugaran yang dilakukan pada tahun 1987, 2007, dan 2008. Air mancur ini memiliki dua prasasti: satu menghadap ke laut dan satu lagi menghadap ke jalan.

Air Mancur Hekimoğlu Ali Pasha, salah satu contoh terindah dari masa transisi ke barok Turki, adalah salah satu air mancur amal paling mempesona dari Kekaisaran Ottoman.


Air Mancur Sultan Ahmed III Üsküdar

Masjid Sultan Mihrimah yang juga merupakan karya berharga terlihat dari belakang air mancur ini yang menarik perhatian dengan keindahan dan keanggunannya yang mirip dengan patung yang terletak di seberang Pelabuhan Feri Üsküdar.

Air Mancur Sultan Ahmed III dibangun untuk memenuhi kebutuhan air bagi mereka yang melewati Bosporus dan terdiri dari delapan buah keran, empat di antaranya untuk air minum dan empat untuk mengisi wadah air. Sultan Ahmed III dan Nevşehirli Damat Ibrahim Pasha menulis prasasti di sisi pantai air mancur, yang merupakan salah satu karya simbolis Üsküdar dan memiliki empat fasad seperti semua air mancur persegi.

Air Mancur Sultan Ahmed III di Üsküdar, di Istanbul, Türkiye.
Air Mancur Sultan Ahmed III di Üsküdar, di Istanbul, Türkiye. (Foto Shutterstock)

Air Mancur Sultan Mahmud II

Terletak di Sümbül Efendi di Fatih, salah satu pemukiman tertua di Istanbul, Air Mancur Sultan Mahmud II tentu saja ditugaskan oleh Sultan Mahmud II. Air mancur, yang terletak di dekat dinding luar Masjid Fevziye Küçük Efendi, telah menggantikan air mancur lain di tempat yang sama yang dihancurkan.


Air Mancur Masjid Hırka-i Şerif

Sultan Ottoman Abdulmejid I menugaskan Masjid Hırka-i Şerif pada tahun 1850 untuk melestarikan Mantel Terberkati Nabi Muhammad, yang diberikan sebagai hadiah kepada Uwais al-Qarani, yang dikenal sebagai Veysel Karani di Turki, seorang tokoh Islam abad ketujuh dari Yaman dicintai oleh orang Turki.

Air mancur ini dibangun di dinding bawah masjid. Muka Air Mancur Hırka-i Şerif, salah satu air mancur bersejarah Istanbul, dilapisi marmer. Air mancur yang bingkainya dihiasi pola relief ini juga menarik perhatian dengan monogram Ottomannya.

Dikatakan bahwa ada lebih dari 1.000 air mancur bersejarah di berbagai bagian Istanbul. Struktur bersejarah ini dapat ditemukan di seluruh kota yang megah. Meskipun beberapa di antaranya termasuk dalam struktur kota modern dan terjalin dengan kota metropolis, ketika Anda menjumpai mereka, mereka mengedipkan mata pada Anda dengan segala kemegahan dan jejak sejarahnya.



Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda