24 C
id

'Kereta Keanggotaan NATO sedang bergerak', Pemimpin Hungaria dan Finlandia Bertemu Erdogan di Turki

'Kereta Keanggotaan NATO sedang bergerak', Pemimpin Hungaria dan Finlandia Bertemu Erdogan di Turki
Presiden Finlandia Sauli Niinisto, kiri, dan timpalannya dari Turki Recep Tayyip Erdogan berjabat tangan setelah konferensi pers di Ankara. (Foto: File lama/AP)
ANKARA - Perdana Menteri Hongaria, Victor Orbán, melakukan kunjungan ke Turki pada hari Kamis untuk menghadiri pertemuan Organisasi Negara-negara Islam di mana Hongaria menjadi anggota pengamat. Selain itu, ia diharapkan untuk bertemu dengan Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan. Kunjungan Orbán ini terjadi bersamaan dengan kunjungan Presiden Finlandia, Sauli Niinistö, ke Turki, di mana ia dijadwalkan akan bertemu dengan Erdogan pada hari Jumat di Istanbul untuk membahas tawaran keanggotaan NATO negaranya.

Sebelumnya, Niinistö telah melakukan "pembicaraan yang baik" dengan Perdana Menteri Swedia, Ulf Kristersson. Negara-negara Nordik masih menunggu Ankara dan Budapest untuk meratifikasi aplikasi keanggotaan NATO mereka, sehingga mencegah Finlandia dan Swedia menjadi anggota penuh aliansi militer.

Parlemen Hongaria akan memberikan suara pada Senin, 20 Maret, untuk masalah ini setelah menunda pemungutan suara beberapa kali sebelumnya. Kunjungan Presiden Niinistö bertujuan untuk menopang dukungan bagi proses pengajuan keanggotaan NATO negaranya yang sedang tersendat. Sementara itu, Erdogan memberikan sinyal bahwa dia akhirnya dapat meratifikasi tawaran keanggotaan NATO untuk Finlandia.

Ditanya oleh wartawan tentang memberikan lampu hijau kepada Finlandia, Erdogan menjawab, "Insya Allah, jika itu yang terbaik." Presiden Niinistö juga mengindikasikan bahwa Erdogan ingin bertemu dengannya ketika ada keputusan NATO untuk berkomunikasi dengan Finlandia.

Sebelum bertemu Erdogan di Istanbul pada hari Jumat, Niinistö dan Menteri Luar Negeri Pekka Haavisto akan mengunjungi wilayah tenggara Turki yang hancur akibat serangkaian gempa bumi dan gempa susulan pada bulan Februari. Kunjungan ini diharapkan dapat membantu memperkuat hubungan diplomatik antara Finlandia dan Turki.

Seorang analis Finlandia menuliskan di Twitter bahwa "kereta keanggotaan NATO [sedang] bergerak."

Alasan di Balik Penundaan Persetujuan Keanggotaan NATO Finlandia dan Swedia oleh Turki

Pemerintah Turki menuduh Swedia terlalu lembut terhadap kelompok yang dianggap sebagai organisasi teroris dan ancaman eksistensial, termasuk kelompok Kurdi dan pengkritik Erdoğan. Namun, Ankara menyatakan bahwa mereka memiliki lebih sedikit masalah dengan keanggotaan Finlandia.

Perdana Menteri Swedia, Ulf Kristersson, dalam kunjungan ke Berlin pada hari Rabu, menyatakan bahwa ada tanda-tanda peningkatan dalam beberapa minggu terakhir bahwa Turki siap untuk meratifikasi keanggotaan Finlandia sebelum Swedia. Dia mengatakan, "Kami siap untuk situasi itu juga."

Kristersson menambahkan bahwa Swedia tidak menyembunyikan keinginan untuk meratifikasi bersama dengan Finlandia. Namun, dia juga menyatakan bahwa setiap negara di NATO membuat keputusan ratifikasi mereka sendiri dan Swedia sangat menghormati hal itu. Pemimpin Swedia menambahkan bahwa telah ada kemajuan yang sangat baik dan Swedia yakin bahwa mereka siap untuk ratifikasi, tetapi hanya Turki yang dapat membuat keputusan ratifikasi.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdoğan, mencari masa jabatan ketiga berturut-turut dalam pemilihan 14 Mei. Pejabat Turki marah dengan serangkaian demonstrasi terpisah di Swedia, termasuk protes oleh seorang aktivis anti-Islam yang membakar Alquran di luar Kedutaan Besar Turki.[]

Ohya, Sahabat Pembaca.. Jika kalian punya cerita unik, artikel menarik, tips berguna atau pun berita kejadian terkini, Silakan kirim ke Admin Acheh Network..!!
Whatsapp:
0812-6537-7302 (Pesan saja/tidak menerima panggilan telepon)

ARTIKEL TERKAIT

Terupdate Lainnya

Tinggalkan Komentar Anda

Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

REKOMENDASI UNTUK ANDA