24 C
id

Air Terjun Kedabuhan, Subulussalam: Keindahan Tersembunyi di Balik Hutan Hujan di Perbatasan Aceh

Wisata Aceh Singkil
Air Terjun Kedabuhan/sumber Foto: AcehKini

AchehNetwork.com - Melangkah masuk ke dalam hutan hujan yang memukau di Kawasan Taman Hutan Raya (Tahura) Lae Kombih, Kota Subulussalam, Aceh, pengunjung disambut oleh angin sejuk yang seperti mengajak untuk menjelajah lebih dalam. 

Diapit oleh pohon-pohon kapur yang menjulang tinggi, setiap langkah ke Air Terjun Kedabuhan terasa semakin menyegarkan.

Air terjun yang tersembunyi di Desa Jontor, Kecamatan Penanggalan, Subulussalam, Aceh, ternyata tak jauh dari batas dengan Kabupaten Pakpak Bharat, Sumatera Utara, dan berdekatan dengan Aceh Singkil. 

Sebelum kota ini berdiri pada 2007, Subulussalam tergabung dalam Kabupaten Aceh Singkil.

Hutan di sekitar Air Terjun Kedabuhan masih memancarkan kehijauan asli yang memikat, menjadi daya tarik tak hanya bagi para wisatawan tetapi juga pecinta alam. 

Di sini, ada peluang untuk hiking dan merasakan kegembiraan arung jeram, menghadapi tantangan arus di dalam belantara tropis.

Perjalanan ke air terjun hanya sekitar setengah jam dari pusat Kota Subulussalam, sekitar 15 kilometer. 

Jika merasa lelah, pengunjung bisa berhenti sejenak dan menikmati panorama hutan tropis yang memukau di tepi jalan lintas provinsi.

Namun, petualangan sesungguhnya baru dimulai ketika Anda menuruni ratusan anak tangga menuju dasar bukit. 

Anak tangga ini dibangun untuk memudahkan akses wisata, sementara di sepanjang Sungai Lae Kombih, yang menjadi jalur Air Terjun Kedabuhan, pengunjung bisa mencoba peruntungan memancing sambil menikmati keindahan alam.

Abdussalam, salah satu pengunjung, membagikan pengalaman tentang keberlimpahan hasil tangkapan di sini, khususnya ikan jurung yang memiliki nilai jual tinggi. 

"Ada beragam jenis ikan tawar di sini, tapi yang paling dicari tentu ikan jurung karena harganya yang fantastis," katanya.

Bagi mereka yang haus akan tantangan, dapat menikmati petualangan arung jeram dengan perahu karet yang disediakan oleh Sada Kata Rafting. 

Perjalanan menyusuri sungai mengarah ke pemandian Sikelang di hulu sungai.

Roni Rahendra, pengelola Rafting di wilayah tersebut, menawarkan paket arung jeram dengan biaya Rp 250.000 per orang untuk menikmati keganasan Sungai Lae Kombih.

 "Satu perahu muat enam orang, biaya termasuk makan dan welcome drink," terangnya.

Jadi, jika Anda ingin menggabungkan keindahan alam Air Terjun Kedabuhan dengan tantangan arus deras, tak ada salahnya untuk menambahkan destinasi wisata ini dalam daftar perjalanan Anda.(*)
Ohya, Sahabat Pembaca.. Jika kalian punya cerita unik, artikel menarik, tips berguna atau pun berita kejadian terkini, Silakan kirim ke Admin Acheh Network..!!
Whatsapp:
0812-6537-7302 (Pesan saja/tidak menerima panggilan telepon)

ARTIKEL TERKAIT

Terupdate Lainnya

Tinggalkan Komentar Anda

Iklan

REKOMENDASI UNTUK ANDA