24 C
id

Perang Memerlukan Biaya Besar: Jurnalis Menghitung Tentara Rusia Yang Mati Di Laga Perang

Perang Memerlukan Biaya Besar
Tentara Rusia membawa bendera di perkuburan Tentara Rusia (Foto: Alexander Koryakov / Kommersant)
MOSCOW - Daftar korban perang Rusia mungkin terdiri dari ratusan dan ribuan nama, tetapi beberapa korban menonjol bagi para jurnalis yang dengan susah payah menyusunnya.

Olga Ivshina, reporter senior di BBC Russian Service, dapat langsung mengingat Mikhail Shuvalov, pensiunan pekerja pembangkit listrik yang mengajukan diri untuk berperang di Ukraina pada usia 71 tahun. David Frenkel, reporter data untuk outlet berita independen Rusia Mediazona, mengenang Alexander Zhmur, seorang penerjun payung berusia 19 tahun yang menemui nasib suram yang dibayangi oleh nama belakangnya, bahasa gaul Rusia untuk "mayat".

Bagi Elena Trifonova, salah satu pendiri dan editor situs web berita Siberia Lyudi Baikala, menghitung orang-orang lokal yang terbunuh di awal konflik dengan cepat menjadi kabur. Hampir setiap prajurit dari wilayah Timur Jauh Rusia Irkutsk dan Buryatia memiliki obituari yang sama: dia lulus SMA, bergabung dengan tentara dan meninggal di Ukraina.

Dengan pemerintah Rusia yang jarang mengungkapkan jumlah korban tewas akibat perangnya di Ukraina, jurnalis independen menghabiskan tahun lalu untuk mengidentifikasi, memverifikasi, dan menghitung sendiri korban tewas. Upaya tersebut menjadi sangat besar sehingga Mediazona, salah satu outlet berita di balik inisiatif tersebut, mengeluarkan panggilan awal bulan ini untuk lebih banyak sukarelawan.

“Ini bukan pekerjaan yang menyenangkan, tetapi seseorang harus melakukannya. Kami ingin menunjukkan kepada publik bahwa bahkan untuk Rusia yang patriotik, untuk Rusia yang pro-Putin, perang memiliki biaya dan biaya itu adalah tentara Rusia,” kata Frenkel.

Database nasional yang dikelola bersama oleh Mediazona dan layanan Rusia BBC telah mengkonfirmasi lebih dari 15.000 kematian sejak diluncurkan musim semi lalu, meskipun Frenkel memperkirakan jumlah sebenarnya setidaknya dua kali lebih besar.

Lyudi Baikala telah memverifikasi hampir 750 kematian dari wilayah Siberia yang dicakupnya, sebagian besar dari republik Buryatia yang dimobilisasi secara intensif. Pskovskaya Guberniya, sebuah surat kabar lokal di wilayah Pskov barat Rusia, telah menghitung jumlah kematian lokal menjadi 142.

Kementerian Pertahanan Rusia terakhir merilis jumlah kematian resmi - 5.937 tentara - pada bulan September. Pejabat Barat percaya setidaknya 200.000 orang Rusia telah tewas atau terluka di Ukraina dalam satu tahun terakhir.

Svetlana Avanesova, seorang editor di Pskovskaya Guberniya, mengatakan staf kecil publikasi itu mencoba memantau kematian setiap hari, menyisir pengumuman yang semakin jarang oleh gubernur daerah dan postingan media sosial dari kerabat yang berduka.

Dalam beberapa kasus, wartawan telah menemukan atau mengkonfirmasi korban melalui penggalangan dana untuk anggota keluarga yang selamat dan penggantian nama jalan-jalan lokal untuk menghormati tentara yang gugur, kata Avanesova.

Surat kabar itu awalnya bermaksud untuk mengukur "skala kebohongan" yang diceritakan oleh pihak berwenang saat mereka berusaha meminimalkan jumlah kematian, katanya, tetapi mendapatkan informasi menjadi semakin sulit.

“Kami melakukan ini untuk sejarah, untuk kami pahami dan pembaca kami untuk memahami tolnya,” kata Avanesova. “Kami tidak tahu sejarah seperti apa yang akan ditulis Rusia… tetapi tidak ada orang lain di wilayah Pskov yang melakukan ini atau menulis tentangnya.”

Ivshina juga mengingat kebingungan sejarah Rusia tentang kematian perang ketika dia mulai melacak korban untuk layanan BBC Rusia pada bulan Maret.

Masih belum ada hitungan pasti berapa banyak yang tewas dalam Perang Dunia II, Perang Soviet-Afghanistan, atau kampanye militer Rusia di Chechnya, katanya. Kerugian yang dilaporkan pemerintah dalam Perang Chechnya Pertama, misalnya, kurang dari setengah angka yang dihitung oleh kelompok hak asasi manusia, katanya.

“Untuk perang ini, setidaknya kita dapat memiliki angka yang bukan perkiraan, yang 100% terverifikasi,” kata Ivshina.

Upaya Rusia untuk mengecilkan korban jiwanya di Ukraina semakin terlihat saat pertempuran memasuki tahun kedua, kata Ivshina.

Kematian yang pernah diumumkan oleh gubernur daerah dan kantor berita negara sekarang sebagian besar diserahkan kepada media lokal dan pejabat desa tingkat rendah, sekolah, organisasi masyarakat, dan bahkan perpustakaan, katanya.

Ivshina menghabiskan banyak waktu untuk menyaring informasi yang dikumpulkan dari sekitar 70 kuburan di seluruh negeri. Situs kuburan biasanya menunjukkan bahwa untuk setiap tentara yang disebutkan secara publik dimakamkan di Rusia, yang lain dimakamkan dengan tenang, nama mereka tidak ada di sumber terbuka mana pun, katanya.

Selama enam bulan pertama perang, batu nisan akan memajang foto tentara berseragam tetapi praktik itu telah dihentikan, kata Ivshina.

Mendokumentasikan kerugian juga mengungkapkan tren lainnya. Misalnya, tingginya jumlah perwira yang terbunuh pada awal invasi skala penuh Rusia berarti tidak ada cukup sumber daya untuk melatih rekrutan baru dengan baik — yang memicu korban yang lebih tinggi di kemudian hari dalam perang.

Mediazona tidak mempublikasikan nama-nama tentara yang tewas di Ukraina tetapi Rusia dapat mencari orang yang mereka cintai melalui bot Telegram yang dibuat oleh para sukarelawan, kata Frenkel.

Relawan anti-perang juga bekerja di dalam Rusia, menjelajahi kuburan untuk mengambil foto kuburan baru. Nama mereka dirahasiakan, dari satu sama lain dan staf outlet, karena bahaya hukum yang melekat pada siapa pun yang mengumpulkan data tentang militer Rusia, katanya.

Frenkel, pimpinan teknis proyek, membuat visualisasi dari kontribusi mereka dan mencoba mencari cara untuk mengotomatiskan proses penemuan dan verifikasi kematian.

“Kami memahami bahwa tidak mungkin melanjutkan pekerjaan ini secara manual selama bertahun-tahun,” kata Frenkel.

“Kami tidak akan berhenti. Tapi secara rasional, saya mengerti bahwa pada titik tertentu, bahkan mungkin jika perang belum berakhir, mungkin akan sangat sulit bagi anggota tim untuk terus mengerjakan hal yang sama.”

Banyak sukarelawan proyek yang kecewa dengan pekerjaan itu, katanya. Frenkel juga menganggap perannya melelahkan secara mental - jika hanya sampai titik tertentu.

“Menyedihkan melihat banyak wajah mati, tetapi jauh lebih menyedihkan membaca tentang Bucha, misalnya, atau tentang orang-orang yang meninggal di Mariupol,” katanya. “Ini tidak ada bandingannya dengan kekejaman yang dilakukan oleh pasukan Rusia di Ukraina.”

Seorang jurnalis secara manual memperbarui daftar yang dikelola oleh Lyudi Baikala, menurut editor Trifonova. Baginya juga, itu traumatis, katanya.

“Secara moral, ini sangat sulit,” kata Trifonova. "Kamu tidak bisa terbiasa dengan ini."

Daftar tersebut telah berkembang pesat dalam beberapa bulan terakhir, dengan staf publikasi mengkonfirmasi sekitar 40 kematian per minggu dibandingkan dengan sekitar 20 pada awal perang.

Jumlahnya tampaknya naik dan turun seiring dengan serangan Rusia, kata Trifonova, meskipun korban jiwa biasanya berdatangan beberapa bulan kemudian karena butuh waktu bagi jenazah untuk dipulangkan.

Korban "sangat besar" yang diambil oleh perang secara lokal - setidaknya 544 orang dari Buryatia dan 203 dari wilayah Irkutsk - tidak dapat dibayangkan ketika wartawan mulai meliput pemakaman lokal dan menyusun catatan pada bulan April, kata Trifonova.

Publikasi tidak ingin pihak berwenang dapat mengatakan "kami tidak mengalami kerugian besar," katanya.

Lyudi Baikala telah berjanji untuk terus melacak kematian tidak peduli berapa lama perang berlangsung atau seberapa keras dan memakan waktu pekerjaan itu, kata Tirfonova, menambahkan bahwa dia berharap pada akhirnya menerobos propaganda kuat negara yang telah meyakinkan begitu banyak orang Rusia tentang perang. legitimasi.

“Tidak ada yang menginginkan perang, tetapi banyak yang percaya perang ini diperlukan,” kata Tirfonova.

"Baiklah, biarkan mereka melihat daftar orang mati dan memikirkan betapa perlunya itu."[]


Sumber: The Moscow Times

ARTIKEL TERKAIT

Terupdate Lainnya