24 C
id

Sapi Merah Yahudi Telah Besar: Tanda Pembangunan Kuil Ketiga atau Potensi Konflik di Masjid Al-Aqsa?

Sapi Merah Yahudi
Sapi Merah Yahudi/Foto: JN


AchehNetwork.com - Di puncak sebuah bukit di Tepi Barat yang terkendali, lima sapi Angus Merah dengan keharuan mengunyah jerami. 

Di sekeliling mereka, sekelompok Yahudi Israel terlihat memperhatikan dengan serius.

Jika segalanya berjalan sesuai rencana, keberadaan sapi-sapi ini bisa menjadi tanda akhir dari sebuah zaman, seperti yang digambarkan dalam berbagai literatur sejarah.

Menurut Tradisi Yahudi, abu dari sapi betina merah yang sempurna diperlukan untuk ritual pemurnian yang menjadi syarat bagi pembangunan Kuil Ketiga di Yerusalem.

Kelompok Yahudi radikal meyakini bahwa Kuil itu harus didirikan di dataran tinggi Kota Tua Yerusalem yang dikenal sebagai Kuil Gunung, tempat Masjid Al-Aqsa dan Kubah Batu Kuil berdiri saat ini.

Artinya, untuk mewujudkan pembangunan Kuil tersebut, Masjid Al-Aqsa harus dirobohkan terlebih dahulu, sesuai dengan keyakinan orang-orang Yahudi. 

Beberapa bahkan meyakini bahwa tindakan ini akan menandai kedatangan Mesias.

Pada hari Rabu, sejumlah warga Israel berkumpul di sebuah konferensi di pinggiran Shilo, sebuah pemukiman Israel di dekat kota Palestina Nablus, untuk membahas urgensi agama dan pentingnya sapi-sapi ini, sambil juga melihat mereka secara langsung.

"Ini adalah momen bersejarah bagi kaum Yahudi," ujar Chaim, seorang pemukim Israel berusia 38 tahun, kepada Middle East Eye ketika ia bersiap untuk mengambil tempat duduknya.

Selama bertahun-tahun, anggota komunitas Kuil Ketiga, yang dipimpin oleh Temple Institute berbasis di Yerusalem, yang menyelenggarakan konferensi tersebut, telah berupaya mencari sapi merah yang sesuai dengan deskripsi yang tercantum dalam Taurat.

Sapi yang sempurna harus bebas dari cacat, tanpa adanya bulu putih atau hitam yang melanggar aturan. 

Mereka bahkan tidak boleh ditempatkan di bawah alat penggembalaan atau dipekerjakan.

"Sapi-sapi ini diimpor dari jauh, dari Texas, dan dirawat dalam kondisi khusus untuk menjaga kemurnian mereka," kata Yahuda Singer, 71 tahun, dari pemukiman Mitzpe Yericho, yang juga menjadi penerjemah pamflet tentang sapi betina merah.

"Sapi-sapi itu bahkan tidak diperbolehkan menjadi tempat bertumpu bagi seseorang," tambah Edna, istri Singer yang berusia 69 tahun. "Anda bisa merusak kemurnian mereka hanya dengan meletakkan jaket Anda di punggung mereka."

Sapi yang sempurna belum pernah ditemukan selama 2.000 tahun terakhir. Sejak Romawi menghancurkan Kuil Yahudi Kedua pada tahun 70 Masehi, yang diyakini berdiri di puncak Kuil Gunung, tidak ada sapi merah yang sempurna terlihat.

Sebagai tanggapan, sejumlah aktivis Yahudi, bersama dengan orang-orang Kristen evangelis AS yang percaya bahwa pembangunan Kuil Ketiga akan memicu kedatangan kedua Yesus dan Armageddon, memutuskan untuk membiakkan sapi merah mereka sendiri.

Pada tahun 2022, lima sapi muda yang menjanjikan ini, dengan kulit yang berkilauan warna oker, tiba di Israel dari peternakan di Texas dengan penuh kehebohan. 

Saat ini, mereka dapat ditemukan di taman arkeologi, terpisah dari reruntuhan kuno dan semak lavender yang sedang mekar, di bawah pengawasan ketat.


Hizbullah mengetahui tentang acara ini

Konferensi tentang sapi merah ini sebagian besar seperti konferensi lainnya, di mana para rabbi dan cendekiawan agama memeriksa rincian Taurat. 

Namun, ada juga elemen uniknya. Dua pembicara pertama yang naik ke panggung membawa senapan serbu yang tergantung di bahu mereka.

"Gerakan Hizbullah mengetahui tentang acara ini dan telah memperdebatkannya di Telegram," kata Kobi Mamo, kepala situs arkeologi Shiloh kuno, dalam sambutannya.

Meskipun MEE tidak dapat mengonfirmasi pembicaraan semacam itu dari gerakan bersenjata Lebanon tersebut, konferensi ini tetap menarik banyak perhatian di media sosial Arab.

Seorang individu di Libya bahkan bercanda bahwa sapi merah yang ditemukan di bagian depan paket Sapi Tertawa adalah bukti konspirasi Zionis.

"Apakah Anda pernah bertanya-tanya mengapa sapi yang tertawa itu berwarna merah?" ujarnya.

Beberapa orang lainnya lebih serius, mengisyaratkan bahwa ada rencana untuk membantai salah satu sapi muda di Bukit Zaitun di Yerusalem, tempat tanah telah dibeli oleh aktivis Kuil Ketiga untuk tujuan ini.

Rabi Yitzchak Mamo, dari kelompok Kuil Ketiga Uvne Jerusalem, sebelumnya telah mengatakan kepada Jaringan Penyiaran Kristen bahwa upacara tersebut direncanakan untuk Paskah tahun ini, yang jatuh pada akhir April.

Hamas, gerakan Palestina yang bertempur dengan Israel di Gaza, telah menyatakan kekhawatiran terhadap sapi merah ini.

Pada bulan November, seorang sumber senior Palestina yang terkait dengan kepemimpinan Hamas memberi tahu MEE bahwa kelompok tersebut telah memantau dengan cermat upaya-upaya untuk memastikan kehadiran permanen orang Yahudi di Masjid Al-Aqsa.

"Satu-satunya hal yang tersisa adalah pembantaian sapi muda merah, yang mereka impor dari AS. Jika mereka melakukannya, itu adalah tanda untuk membangun kembali Kuil Ketiga," kata sumber tersebut.

Pada bulan Januari, Abu Obaida, juru bicara sayap militer Hamas, memberi pidato pada hari ke-100 sejak serangan kelompok tersebut pada 7 Oktober terhadap komunitas Israel di dekat Jalur Gaza.

Dalam pidatonya, dia membuat hubungan langsung antara keputusan Hamas untuk menyerang Israel dan aktivis Kuil Ketiga yang mengimpor ternak, yang dia sebut sebagai agresi "terhadap perasaan seluruh bangsa".

"Yang kami inginkan hanyalah altar kecil."

Yaakov, seorang siswa yeshiva berusia 19 tahun dari Los Angeles yang hanya ingin diidentifikasi dengan nama pertamanya, datang ke Shilo untuk kesempatan melihat sapi dengan matanya sendiri.

"Saya selalu mendengar tentang sapi muda merah dan Kuil Pertama dan Kedua sepanjang hidup saya, jadi saya sangat senang dengan kesempatan untuk melihatnya hari ini," katanya kepada MEE.

Yaakov mengerti bahwa prospek membangun Kuil Ketiga di situs Al-Aqsa sangat kontroversial, "Tapi saya tidak yakin itu harus dilakukan."

"Ada gereja di sana sebelumnya, lalu masjid. Awalnya adalah kuil Yahudi, jadi seharusnya harus ada lagi," katanya.

"Tapi itu tidak harus dilakukan dengan cara yang kejam."

Boruch Fishman, seorang anggota lama gerakan Kuil Ketiga, mengatakan kepada MEE bahwa ada jalan panjang antara menyembelih sapi merah dan membangun Kuil Ketiga.

Dia telah mengidentifikasi 13 masalah yang perlu diatasi sebelum konstruksi dapat dimulai, termasuk membuat parlemen Israel, Knesset, untuk melegalkan rencana semacam itu. "Di sana saya bisa membantu di sisi politik," katanya.

Sejak Israel menaklukkan dan menduduki Yerusalem Timur pada tahun 1967, pemerintah Israel telah mempertahankan pembatasan ketat atas doa Yahudi dan kehadiran di halaman Masjid Al-Aqsa, sesuai dengan era Ottoman.

Masuk ke Al-Aqsa juga telah dilarang oleh Kepala Rabi Yerusalem sejak tahun 1921, dengan dekret yang menetapkan bahwa orang Yahudi hanya diperbolehkan masuk ke situs tersebut jika "benar-benar bersih", yang praktisnya sulit tanpa abu sapi merah.

Namun, ketika politik dan masyarakat Israel bergeser ke arah hak agama, beberapa tunjangan telah dibuat bagi beberapa orang Yahudi Israel - hampir selalu pemukim - untuk secara teratur mengunjungi situs tersebut di bawah penjagaan bersenjata.

Komunitas Kuil Ketiga berharap bahwa pembantaian sapi merah di Shilo akan memungkinkan orang Yahudi untuk dimurnikan sehingga mereka dapat melakukan ritual dan beribadah di halaman masjid.

Penelitian oleh seorang profesor di Universitas Bar Ilan memperkirakan bahwa abu dari satu sapi dapat diubah menjadi air pembersih yang cukup untuk memurnikan 660 miliar orang.

"Salah satu masalah utama adalah Wakaf," kata Fishman, merujuk pada badan amal Islam yang dikelola oleh Yordania yang mengelola Al-Aqsa.

"Wakaf mendapat banyak uang dari Yordania, dan saya tidak berpikir mereka ingin melepaskan kendali."

Menurut Fishman, langkah-langkah kecil perlu diambil untuk mengamankan kehadiran Yahudi di Gunung Bait Suci.

"Komunitas Muslim sangat terluka sekarang, dan kita harus sensitif," katanya.

"Yang kami inginkan hanyalah altar kecil."

Beberapa aktivis Kuil Ketiga dan rabi sebelumnya telah berusaha untuk melakukan korban ritual di halaman Al-Aqsa selama Paskah, hanya untuk ditolak oleh tentara Israel.

"Mungkin Wakaf bisa dipengaruhi untuk membantu mengumpulkan penawaran dan uang dengan cara itu," kata Fishman.

"Tentu saja, tidak semua orang bisa membawa sesuatu untuk dikorbankan, itu akan menyebabkan pertumpahan darah. Tapi saya percaya ada perbedaan antara apa yang Wakaf katakan di depan umum dan secara pribadi, dan itu bisa dipengaruhi."

Sebagai tanggapan, juru bicara Wakaf, Firas al-Debs, mengatakan kepada MEE:

"Biarkan mereka mengatakan apa pun yang mereka inginkan dalam konferensi mereka. Wakaf selalu menegaskan dalam pernyataannya bahwa Masjid Al-Aqsa hanya untuk Muslim dan tidak akan menerima kemitraan atau pembagian.

"Tidak ada nilai dalam apa yang dibahas dalam konferensi ini selama itu bukan sesuatu yang resmi," tambahnya.(*)
Ohya, Sahabat Pembaca.. Jika kalian punya cerita unik, artikel menarik, tips berguna atau pun berita kejadian terkini, Silakan kirim ke Admin Acheh Network..!!
Whatsapp:
0812-6537-7302 (Pesan saja/tidak menerima panggilan telepon)

ARTIKEL TERKAIT

Terupdate Lainnya

Tinggalkan Komentar Anda

Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

REKOMENDASI UNTUK ANDA