24 C
id

Surat Ar-Rahman dan Terjemahan Ayat 1 Sampai 78: Keindahan yang Abadi dalam Kalam Ilahi

 

Surat Ar Rahman
Ilustrasi/pixabay


AchehNetwork.com - Surat Ar-Rahman adalah salah satu dari sekian banyak ayat suci Al-Qur'an yang mengagumkan keindahannya. 

Begitu memikatnya, Nabi Muhammad SAW pun menyebut surat ini sebagai 'Arus Al-Qur'an' atau 'Pengantin Al-Qur'an', sebuah gelar yang menggambarkan keelokan dan kedalaman makna yang terkandung di dalamnya. 

Hadits yang diriwayatkan oleh Baihaqi merujuk pada keagungan Surat Ar-Rahman:


"لكلِّ شيءٍ عروسٌ، وعروسُ القرآنِ الرحمنِ"

(Likulli shay'in 'arūs, wa'arūsu al-Qur'āni ar-Raḥmān)


Artinya: "Segala sesuatu ada pengantinnya, dan pengantin Al-Qur'an adalah Surat Ar-Rahman."


Salah satu aspek keindahan Surat Ar-Rahman adalah pengulangan ayat tertentu sebanyak 31 kali, yang mengundang pemikiran yang dalam dan memikat hati setiap pembacanya. Ayat yang dimaksud adalah:


فَبِأَيِّ آَلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

(fabiayyi alā’i rabbikumā tukazzibān)


Artinya: "Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan."


Ayat ini muncul pada ayat 13, 16, 18, 21, 23, 25, 28, 30, 32, 34, 36, 38, 40, 42, 45, 47, 49, 51, 53, 55, 57, 59, 61, 63, 65, 67, 69, 71, 73, 75, dan 77. Pengulangan yang penuh kebijaksanaan ini bukan hanya sekadar menghias surat ini, tetapi juga menjadi pengingat bagi manusia akan kasih sayang Allah SWT yang tak terbatas.


Sebagaimana yang disampaikan dalam buku "Pengantin Al-Qur'an: Tafsir Surat Ar-Rahman" yang diterbitkan oleh Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Qur'an Balitbang Diklat Kemenag RI, "Kalimat yang berulang-ulang diibaratkan aneka hiasan yang biasa dipakai oleh pengantin." 

Ini adalah metafora yang memperkaya pemahaman kita tentang kedalaman makna dan keindahan yang terkandung dalam setiap ayat Surat Ar-Rahman, yang seakan menjadi perhiasan bagi pengantin Al-Qur'an.


Surat Ar Rahman dan artinya ayat 1-78


ٱلرَّحْمَٰنُ


ar-raḥmān


1. (Tuhan) Yang Maha Pemurah,


عَلَّمَ ٱلْقُرْءَانَ


'allamal-qur`ān


2. Yang telah mengajarkan al Quran.


خَلَقَ ٱلْإِنسَٰنَ


khalaqal-insān


3. Dia menciptakan manusia.


عَلَّمَهُ ٱلْبَيَانَ


'allamahul-bayān


4. Mengajarnya pandai berbicara.


ٱلشَّمْسُ وَٱلْقَمَرُ بِحُسْبَانٍ


asy-syamsu wal-qamaru biḥusbān


5. Matahari dan bulan (beredar) menurut perhitungan.


وَٱلنَّجْمُ وَٱلشَّجَرُ يَسْجُدَانِ


wan-najmu wasy-syajaru yasjudān


6. Dan tumbuh-tumbuhan dan pohon-pohonan kedua-duanya tunduk kepada-Nya.


وَٱلسَّمَآءَ رَفَعَهَا وَوَضَعَ ٱلْمِيزَانَ


was-samā`a rafa'ahā wa waḍa'al-mīzān


7. Dan Allah telah meninggikan langit dan Dia meletakkan neraca (keadilan).


أَلَّا تَطْغَوْا۟ فِى ٱلْمِيزَانِ


allā taṭgau fil-mīzān


8. Supaya kamu jangan melampaui batas tentang neraca itu.


وَأَقِيمُوا۟ ٱلْوَزْنَ بِٱلْقِسْطِ وَلَا تُخْسِرُوا۟ ٱلْمِيزَانَ


wa aqīmul-wazna bil-qisṭi wa lā tukhsirul-mīzān


9. Dan tegakkanlah timbangan itu dengan adil dan janganlah kamu mengurangi neraca itu.


وَٱلْأَرْضَ وَضَعَهَا لِلْأَنَامِ


wal-arḍa waḍa'ahā lil-anām


10. Dan Allah telah meratakan bumi untuk makhluk(Nya).


فِيهَا فَٰكِهَةٌ وَٱلنَّخْلُ ذَاتُ ٱلْأَكْمَامِ


fīhā fākihatuw wan-nakhlu żātul-akmām


11. Di bumi itu ada buah-buahan dan pohon kurma yang mempunyai kelopak mayang.


وَٱلْحَبُّ ذُو ٱلْعَصْفِ وَٱلرَّيْحَانُ


wal-ḥabbu żul-'aṣfi war-raiḥān


12. Dan biji-bijian yang berkulit dan bunga-bunga yang harum baunya.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


13. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


خَلَقَ ٱلْإِنسَٰنَ مِن صَلْصَٰلٍ كَٱلْفَخَّارِ


khalaqal-insāna min ṣalṣāling kal-fakhkhār


14. Dia menciptakan manusia dari tanah kering seperti tembikar,


وَخَلَقَ ٱلْجَآنَّ مِن مَّارِجٍ مِّن نَّارٍ


wa khalaqal-jānna mim mārijim min nār


15. dan Dia menciptakan jin dari nyala api.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


16. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


رَبُّ ٱلْمَشْرِقَيْنِ وَرَبُّ ٱلْمَغْرِبَيْنِ


rabbul-masyriqaini wa rabbul-magribaīn


17. Tuhan yang memelihara kedua tempat terbit matahari dan Tuhan yang memelihara kedua tempat terbenamnya


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


18. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


مَرَجَ ٱلْبَحْرَيْنِ يَلْتَقِيَانِ


marajal-baḥraini yaltaqiyān


19. Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu,


بَيْنَهُمَا بَرْزَخٌ لَّا يَبْغِيَانِ


bainahumā barzakhul lā yabgiyān


20. antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui masing-masing.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


21. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


يَخْرُجُ مِنْهُمَا ٱللُّؤْلُؤُ وَٱلْمَرْجَانُ


yakhruju min-humal-lu`lu`u wal-marjān


22. Dari keduanya keluar mutiara dan marjan.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


23. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


وَلَهُ ٱلْجَوَارِ ٱلْمُنشَـَٔاتُ فِى ٱلْبَحْرِ كَٱلْأَعْلَٰمِ


wa lahul-jawāril-munsya`ātu fil-baḥri kal-a'lām


24. Dan kepunyaan-Nya lah bahtera-bahtera yang tinggi layarnya di lautan laksana gunung-gunung.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


25. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


كُلُّ مَنْ عَلَيْهَا فَانٍ


kullu man 'alaihā fān


26. Semua yang ada di bumi itu akan binasa.


وَيَبْقَىٰ وَجْهُ رَبِّكَ ذُو ٱلْجَلَٰلِ وَٱلْإِكْرَامِ


wa yabqā waj-hu rabbika żul-jalāli wal-ikrām


27. Dan tetap kekal Dzat Tuhanmu yang mempunyai kebesaran dan kemuliaan.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


28. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


يَسْـَٔلُهُۥ مَن فِى ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضِ ۚ كُلَّ يَوْمٍ هُوَ فِى شَأْنٍ


yas`aluhụ man fis-samāwāti wal-arḍ, kulla yaumin huwa fī sya`n


29. Semua yang ada di langit dan bumi selalu meminta kepada-Nya. Setiap waktu Dia dalam kesibukan.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


30. Maka nikmat Rabb-mu yang manakah yang kamu dustakan?


سَنَفْرُغُ لَكُمْ أَيُّهَ ٱلثَّقَلَانِ


sanafrugu lakum ayyuhaṡ-ṡaqalān


31. Kami akan memperhatikan sepenuhnya kepadamu hai manusia dan jin.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


32. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


يَٰمَعْشَرَ ٱلْجِنِّ وَٱلْإِنسِ إِنِ ٱسْتَطَعْتُمْ أَن تَنفُذُوا۟ مِنْ أَقْطَارِ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضِ فَٱنفُذُوا۟ ۚ لَا تَنفُذُونَ إِلَّا بِسُلْطَٰنٍ


yā ma'syaral-jinni wal-insi inistaṭa'tum an tanfużụ min aqṭāris-samāwāti wal-arḍi fanfużụ, lā tanfużụna illā bisulṭān


33. Hai jama'ah jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, maka lintasilah, kamu tidak dapat menembusnya kecuali dengan kekuatan.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


34. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


يُرْسَلُ عَلَيْكُمَا شُوَاظٌ مِّن نَّارٍ وَنُحَاسٌ فَلَا تَنتَصِرَانِ


yursalu 'alaikumā syuwāẓum min nāriw wa nuḥāsun fa lā tantaṣirān


35. Kepada kamu, (jin dan manusia) dilepaskan nyala api dan cairan tembaga maka kamu tidak dapat menyelamatkan diri (dari padanya).


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


36. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


فَإِذَا ٱنشَقَّتِ ٱلسَّمَآءُ فَكَانَتْ وَرْدَةً كَٱلدِّهَانِ


fa iżansyaqqatis-samā`u fa kānat wardatang kad-dihān

37. Maka apabila langit telah terbelah dan menjadi merah mawar seperti (kilapan) minyak.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


38. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


فَيَوْمَئِذٍ لَّا يُسْـَٔلُ عَن ذَنۢبِهِۦٓ إِنسٌ وَلَا جَآنٌّ


fa yauma`iżil lā yus`alu 'an żambihī insuw wa lā jānn


39. Pada waktu itu manusia dan jin tidak ditanya tentang dosanya.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


40. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


يُعْرَفُ ٱلْمُجْرِمُونَ بِسِيمَٰهُمْ فَيُؤْخَذُ بِٱلنَّوَٰصِى وَٱلْأَقْدَامِ


yu'raful-mujrimụna bisīmāhum fa yu`khażu bin-nawāṣī wal-aqdām


41. Orang-orang yang berdosa dikenal dengan tanda-tandannya, lalu dipegang ubun-ubun dan kaki mereka.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


42. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


هَٰذِهِۦ جَهَنَّمُ ٱلَّتِى يُكَذِّبُ بِهَا ٱلْمُجْرِمُونَ


hāżihī jahannamullatī yukażżibu bihal-mujrimụn


43. Inilah neraka Jahannam yang didustakan oleh orang-orang berdosa.


يَطُوفُونَ بَيْنَهَا وَبَيْنَ حَمِيمٍ ءَانٍ


yaṭụfụna bainahā wa baina ḥamīmin ān


44. Mereka berkeliling di antaranya dan di antara air mendidih yang memuncak panasnya.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


45. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


وَلِمَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِۦ جَنَّتَانِ


wa liman khāfa maqāma rabbihī jannatān


46. Dan bagi orang yang takut akan saat menghadap Tuhannya ada dua surga.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


47. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


ذَوَاتَآ أَفْنَانٍ


żawātā afnān


48. kedua surga itu mempunyai pohon-pohonan dan buah-buahan.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


49. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


فِيهِمَا عَيْنَانِ تَجْرِيَانِ


fīhimā 'aināni tajriyān


50. Di dalam kedua surga itu ada dua buah mata air yang mengalir


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


51. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


فِيهِمَا مِن كُلِّ فَٰكِهَةٍ زَوْجَانِ


fīhimā ming kulli fākihatin zaujān


52. Di dalam kedua surga itu terdapat segala macam buah-buahan yang berpasangan.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


53. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


مُتَّكِـِٔينَ عَلَىٰ فُرُشٍۭ بَطَآئِنُهَا مِنْ إِسْتَبْرَقٍ ۚ وَجَنَى ٱلْجَنَّتَيْنِ دَانٍ


muttaki`īna 'alā furusyim baṭā`inuhā min istabraq, wa janal-jannataini dān


54. Mereka bertelekan di atas permadani yang sebelah dalamnya dari sutera. Dan buah-buahan di kedua surga itu dapat (dipetik) dari dekat.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


55. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


فِيهِنَّ قَٰصِرَٰتُ ٱلطَّرْفِ لَمْ يَطْمِثْهُنَّ إِنسٌ قَبْلَهُمْ وَلَا جَآنٌّ


fīhinna qāṣirātuṭ-ṭarfi lam yaṭmiṡ-hunna insung qablahum wa lā jānn


56. Di dalam surga itu ada bidadari-bidadari yang sopan menundukkan pandangannya, tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka (penghuni-penghuni surga yang menjadi suami mereka), dan tidak pula oleh jin.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


57. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


كَأَنَّهُنَّ ٱلْيَاقُوتُ وَٱلْمَرْجَانُ


ka`annahunnal-yāqụtu wal-marjān


58. Seakan-akan bidadari itu permata yakut dan marjan.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


59. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


هَلْ جَزَآءُ ٱلْإِحْسَٰنِ إِلَّا ٱلْإِحْسَٰنُ


hal jazā`ul-iḥsāni illal-iḥsān


60. Tidak ada balasan kebaikan kecuali kebaikan (pula).


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


61. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


وَمِن دُونِهِمَا جَنَّتَانِ


wa min dụnihimā jannatān


62. Dan selain dari dua surga itu ada dua surga lagi


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


63. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


مُدْهَآمَّتَانِ


mud-hāmmatān


64. Kedua surga itu (kelihatan) hijau tua warnanya.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


65. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


فِيهِمَا عَيْنَانِ نَضَّاخَتَانِ


fīhimā 'aināni naḍḍākhatān


66. Di dalam kedua surga itu ada dua buah mata air yang memancar.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


67. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


فِيهِمَا فَٰكِهَةٌ وَنَخْلٌ وَرُمَّانٌ


fīhimā fākihatuw wa nakhluw wa rummān


68. Di dalam keduanya (ada macam-macam) buah-buahan dan kurma serta delima.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


69. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


فِيهِنَّ خَيْرَٰتٌ حِسَانٌ


fīhinna khairātun ḥisān


70. Di dalam surga itu ada bidadari-bidadari yang baik-baik lagi cantik-cantik.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


71. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


حُورٌ مَّقْصُورَٰتٌ فِى ٱلْخِيَامِ


ḥụrum maqṣụrātun fil-khiyām


72. (Bidadari-bidadari) yang jelita, putih bersih, dipingit dalam rumah.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


73. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


لَمْ يَطْمِثْهُنَّ إِنسٌ قَبْلَهُمْ وَلَا جَآنٌّ


lam yaṭmiṡ-hunna insung qablahum wa lā jānn


74. Mereka tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka (penghuni-penghuni surga yang menjadi suami mereka), dan tidak pula oleh jin.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


75. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


مُتَّكِـِٔينَ عَلَىٰ رَفْرَفٍ خُضْرٍ وَعَبْقَرِىٍّ حِسَانٍ


muttaki`īna 'alā rafrafin khuḍriw wa 'abqariyyin ḥisān


76. Mereka bertelekan pada bantal-bantal yang hijau dan permadani-permadani yang indah.


فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ


fa bi`ayyi ālā`i rabbikumā tukażżibān


77. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


تَبَٰرَكَ ٱسْمُ رَبِّكَ ذِى ٱلْجَلَٰلِ وَٱلْإِكْرَامِ


tabārakasmu rabbika żil-jalāli wal-ikrām


78. Maha Agung nama Tuhanmu Yang Mempunyai Kebesaran dan Karunia.



Kata Ar Rahman tidak hanya dikenal sebagai nama surat dalam Al Quran, tapi juga salah satu Asmaul Husna. Sebagai salah satu nama terbaik milik Allah SWT, Ar Rahman kerap bersanding dengan Ar Rahim.


Misalnya dalam Al Quran surat Al Fatihah ayat 3


الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ


Arab latin: Ar-Rahmaanir-Rahiim


Artinya: "Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang."


Dikutip dari buku Aktivasi Mukjizat Surat Al-Faatihah karya Miftahul Arifin, kata Ar Rahman diulang sebanyak 57 kali dalam Al Quran. Sedangkan Ar Rahim berulang hingga 95 kali dalam firman Allah SWT.




Ar Rahman dan Ar Rahim: Kasih Sayang Ilahi yang Berbeda Namun Harmonis

Dalam studi mengenai Al-Qur'an, seringkali kita menemui dua nama Allah yang penuh makna: Ar Rahman dan Ar Rahim. 

Meski keduanya menunjukkan sifat kasih sayang Ilahi, namun terdapat perbedaan esensial di antara keduanya.


Menurut penjelasan yang dikutip dalam buku tersebut dari Al-Alusi dalam Ruhul Ma'ani I, Ar Rahman merujuk pada kasih sayang Allah SWT yang meliputi seluruh makhluk-Nya. 

Sebagai Pencipta dan Penguasa semesta, Allah menyayangi setiap makhluk tanpa terkecuali. Ini menunjukkan bahwa kasih sayang-Nya meliputi seluruh ciptaan-Nya, tanpa pandang bulu.


Di sisi lain, Ar Rahim menunjukkan kasih sayang Allah SWT yang khusus terhadap orang-orang yang beriman. Sebagai contoh, dalam QS Al-Ahzab ayat 43, Allah SWT berfirman:


هُوَ ٱلَّذِى يُصَلِّى عَلَيْكُمْ وَمَلَٰٓئِكَتُهُۥ لِيُخْرِجَكُم مِّنَ ٱلظُّلُمَٰتِ إِلَى ٱلنُّورِ ۚ وَكَانَ بِٱلْمُؤْمِنِينَ رَحِيمًا


Artinya: "Dialah yang memberi rahmat kepadamu dan malaikat-Nya (memohonkan ampunan untukmu), supaya Dia mengeluarkan kamu dari kegelapan kepada cahaya (yang terang). Dan adalah Dia Maha Penyayang kepada orang-orang yang beriman."


Dari ayat ini, tergambar bahwa Allah SWT menunjukkan rahmat-Nya secara khusus kepada orang-orang yang memiliki iman. 

Ini menegaskan bahwa kasih sayang-Nya tidak hanya umum, tetapi juga difokuskan kepada mereka yang telah memilih untuk mengikuti-Nya dengan setia.


Dengan demikian, meskipun Ar Rahman dan Ar Rahim adalah dua aspek dari kasih sayang Allah SWT, perbedaan subtanstial dalam kedua konsep ini menunjukkan kompleksitas dan kedalaman dari kasih sayang Ilahi yang meliputi seluruh aspek kehidupan dan keyakinan. 

Ini mengajarkan kepada kita untuk merenungkan kedalaman makna dan kebijaksanaan di balik setiap atribut Allah SWT yang mulia.(*)

ARTIKEL TERKAIT

Terupdate Lainnya